Archive for the 'Indonesia' Category

17
Jan
10

Burung Kutilang

Dipucuk Pohon Cempaka
Burung Kutilang Berbunyi
Bersiul Siul Sepanjang Hari
Dengan Tak Jemu Jemu
Mengangguk Angguk Sambil Berseru
Trilili Lili Lilili

Sambil Berlompat Lompatan
Paruhnya Slalu Terbuka
Digeleng Gelengkan Kepalanya
Menentang Langit Biru
Tandanya Ia Suka Berseru
Trilili Lili Lilili

(Ciptaan: Bintang Soedibjo,
Aransemen gitar: Jubing Kristianto)

—–
Ket: Gambar dari Wikipedia
07
Dec
09

Belajar Gitar Klasik

Semenjak kemunculan acoustic fingerstyle guitarist Indonesia, Jubing Kristianto, rasanya bermain gitar klasik terasa lebih menarik untuk dipelajari. Setidaknya karena dua alasan berikut:

  1. Panggilan jiwanya untuk menjadi gitaris profesional membuatnya meninggalkan pekerjaannya sebagai wartawan sebuah tabloid yang sudah lama digelutinya. Tentu ia begitu mencintai alat musik ini dengan beragam bunyi dan komposisi lagu yang bisa dihasilkan dari gitar. Tidak sedikit penghargaan yang sudah diraihnya.
    • Kagum rasanya melihat musisi profesional yang mencurahkan seluruh hidupnya untuk menggeluti musik. Musik sebagai profesi utama. Dan untuk yang satu ini kawan, dibutuhkan waktu yang tidak sebentar untuk berlatih. Misalnya saja, menurut sebuah referensi, untuk menjadi pemain biola profesional dibutuhkan waktu berlatih setidaknya 7-8 jam sehari! Persis seperti orang kantoran. Saya rasa tidak jauh berbeda juga untuk alat musik lainnya. Sampai berapa lama? Jika ingin menjadi outliers, setidaknya lakukanlah minimal selama 10 tahun (horeee!).
    • Bergantung pada motivasi Anda bermain musik, Anda dapat menentukan besarnya pengorbanan (waktu, biaya, dan sebagainya) yang akan Anda lakukan. Bagi saya yang tidak bercita-cita menjadi musisi profesional, rasanya cukuplah belajar dan melancarkan permainan setengah sampai 1 jam sehari. Satu jam terasa sudah cukup mewah. Lumayan, selain menghibur diri, rasanya bisa sekalian senam otak 🙂
    • Kapan waktu terbaik untuk berlatih, dan bagaimana? Setiap orang punya waktu-waktu tertentu yang dirasa optimal untuk berlatih musik. Bagi saya, waktu itu adalah pagi hari, saat pikiran dan tenaga masih segar. Berhubung saat berlatih banyak melakukan kesalahan :P, maka pikiran yang segar dan mood yang baik akan sangat membantu. Selain itu, sebelum mulai bekerja (dan berpikir), senam otak di pagi hari akan membantu ‘membangunkan’ dan menyiapkan otak untuk berpikir kreatif. Sebagai referensi, tips berlatih salah satunya dapat dibaca di sini.

    Intinya, musisi profesional telah menginspirasi orang lain untuk menemukan keindahan dan kecintaan yang diwujudkan dalam permainan yang indah dan ‘dalam’. Mendengarnya membuat kita jatuh hati sehingga tertarik untuk ikut mempelajarinya. Untuk kasus gitar klasik ini, walaupun sempat mengikuti les gitar klasik saat SMP, tapi rasanya ‘hambar’ sehingga ditinggalkan. Nah, kehadiran bung Jubing dan permainannya telah membangkitkan kenangan lama dan mengubah rasa ‘hambar’ tadi menjadi ‘manis’. Walaupun terasa ‘pahit’ saat berlatih, tapi kalau sudah bisa, ‘manis’ rasanya. Lebay? Ah dikit-dikit lebay, plis deh 😛

  2. Banyak lagu-lagu Indonesia dalam albumnya yang diaransemen ulang untuk dimainkan dengan gaya acoustic fingerstyle tersebut seperti Ambilkan Bulan, Melati dari Jayagiri, Indonesia Pusaka, Delman Fantasy, Hujan Fantasy, dan sebagainya. Menurutnya, komposisi lagu-lagu Indonesia lama ini tidak kalah menarik dibanding lagu-lagu import. Ini menarik sekali. Setelah diaransemen ulang, lagu-lagu tersebut terdengar ‘ramai’ dan indah. Bangga juga rasanya memainkan lagu Indonesia aseli dalam gaya gitar klasik. Biasanya kan yang dimainkan adalah karya-karya komposer Barat yang kita sama sekali tidak mengerti cerita lagu-lagu itu, atau kalaupun tahu, rasanya tidak nyambung dengan iklim kehidupan tanah air ini. Keren sih kalau sudah memainkan karya-karya klasik yang njelimet dan terasa ‘tinggi’. Lalu orang-orang bertepuk tangan tanda kagum. Kagum karena tampak canggih, walaupun tidak mengerti ceritanya 😛
    Dilihat dari aransemennya, jelas tak mudah untuk dibuat. Jadi, salut untuk bung Jubing yang sudah menyumbangkan karya aransemen lagu-lagu Indonesia untuk gitar klasik. Singkatnya, senang dan bangga memainkan lagu Indonesia dengan gaya acoustic fingerstyle.

Dua alasan ini cukup, kan? 🙂

Lalu, belajarnya mulai dari mana?
Banyak jalan untuk memulai belajar gitar klasik ini. Paling mudah ya ikut kursus. Tak perlu banyak urusan, ikuti saja kurikulum yang sudah disediakan. Atur waktu, bayar gurunya, beli bukunya, selesai urusan. Tapi jangan lupa berlatih dan berlatih. Biasanya untuk yang satu ini butuh motivasi lebih. Secara alami kita akan malas berlatih. Rasanya sudah cukup dengan mengikuti kursus dan hadir saat jam pelajaran. Bangga sudah ikut kursus, padahal kan baru mulai, belum  bisa apa-apa. Seringkali waktu kursus yang hanya setengah jam habis untuk melatih materi pertemuan sebelumnya karena tidak dilatih di rumah. Semakin sulit lagu, semakin butuh waktu berlatih. Jika tidak disikapi dengan baik, sayang uang dan sayang waktu. Lalu akhirnya frustasi karena merasa semakin tertinggal. Semenjak itu siswa tidak pernah datang lagi (gurunya juga tidak mencari), dan les gitar pun berakhir tragis. Bagaimana, terasa menjiwai, bukan? Maklumlah, pengalaman pribadi 😛

Tentu banyak pula siswa yang sukses mengikuti kursus ini. Syaratnya selain bakat, dukungan orang tua, lingkungan, guru, dan fasilitas, tentu tidak lupa berlatih dan berlatih. Sayang sekali tidak ada cara instan bermain musik. Ada sih, kalau melihat judul buku-buku musik rilis terbaru belakangan ini. “Menjadi gitaris handal dalam sehari”,”Cara Cepat Bermain Keyboard”, “Jurus Cepat Menguasai Accord”, dan sebagainya. Sebagai catatan, contoh tersebut bukanlah judul asli buku, saya hanya mengarang indah sesuai ingatan yang intinya menawarkan cara instan jago bermusik. Bisa jadi memang bisa dikuasai dalam waktu singkat untuk jurus-jurus atau lagu-lagu tertentu, tapi biasanya penulis tetap sangat menyarankan untuk memperbanyak latihan. Lagipula, kita membutuhkan bumbu-bumbu kesalahan dan kesulitan untuk mendapatkan feeling yang pas, bukan begitu?

Cara berikutnya adalah dengan otodidak. Belajar sendiri. Sumbernya? Wuih, banyak sekali. Situs, buku, software, apapun namanya banyak sekali memberikan pelajaran semacam jump start atau quick start bermain gitar klasik. Metodenya macam-macam, tinggal pilih sesuai kebutuhan dan kesukaan. Yang jelas tidak ada jaminan mutu, karena tidak ditemani guru yang bersertifikat, hehehe. Tapi yang menyenangkan ada proses berpikir dan merasakan saat belajar. Mau belajar apa dulu, dari mana, bagaimana caranya, berapa lama, kapan saja, setelah ini apalagi, dan seterusnya. Kita jadi lebih fleksibel mengukur dan mengapresiasi diri. Kadang, dalam kursus guru sudah memberikan materi kedua saat yang pertama belum kita kuasai dengan baik. Belum ‘klik’. Wajar saja karena ada tuntutan kurikulum dan waktu. Jalan tengahnya tentu mengkombinasikan otodidak dan berguru. Selain bisa berpikir dan mengatur diri, adanya guru jelas dapat memberikan ilmu lebih berikut umpan balik berupa kritik dan masukan yang kita butuhkan untuk mengembangkan permainan kita.

Jadi, selamat belajar gitar klasik.

Sebagai penutup, tak seru jika tidak dicoba langsung. Berikut ini dari lagu “Ambilkan Bulan”. Selamat mendengarkan.
Oya, mohon maaf jika tidak sebaik aslinya 😀

———————————————-
Keterangan: Gambar diambil dari sini
29
Aug
09

A Little Trip to Solo and Jogja

“Gung, ini lho Laweyan yang terkenal batiknya itu …”, kata Pakde saya saat memboncengi saya melewati sebuah kawasan di kota Solo.
“Oh iya, Pakde”, sahut saya cepat. Saya bergumam.
Laweyan? Batik? Terkenal? Kok saya baru dengar ya? Apa karena saya tak bersekolah di Jawa jadi saya tak tahu Laweyan dan batiknya? Apa karena buku sejarah tak memasukkan Laweyan dalam bab-babnya? Apa pentingnya memasukkan kota penghasil batik? Atau karena saya yang tidak peduli? Atau… (semoga cerita tentang batik ini bersambung di tulisan berikutnya…)

“Nah, ini Kalitan tempatnya Pak Harto itu lho”, sambung Pakde saya lagi.
“Oh iya, Pakde, saya tahu!”, jawab saya.
Nah, kalau yang ini saya tahu dari TV waktu Pak Harto wafat tempo hari. Aha, ternyata tak buta benar lah tentang Solo hahaha…

Stasiun Purwosari Demikian seterusnya Pakde saya bercerita saat mengantarkan saya berkeliling kota Solo. Selalu menarik mengikuti ceritanya dan cara beliau menceritakannya. Sebut saja tempat-tempat di Solo seperti Keraton Solo (Kasunanan Surakarta), Pasar Klewer, Laweyan, Kalitan, Stasiun Solobalapan, Stasiun Purwosari, dan sebagainya. Tak lupa kami melewati pabrik PT. Batik Keris yang luasnya bukan main itu, dan saat di Jogja bertemu dengan cerita batik Danar Hadi yang aslinya dari Solo tersebut. Pakde saya sendiri tinggal di Kabupaten Sukoharjo, di luar kota Solo. Tulisan kali ini sedikit banyak berbagi tentang dua kota yang saya dan kakak saya singgahi dalam ‘A Little Trip’ ke Solo dan Jogja sepekan yang lalu.

Solo “The Spirit of  Java”
Jalanan Kota Solo bersih dan mulus (hei, saya tidak bilang jalanan Bandung kotor dan berlubang, ya 😛). Kota Solo tidak terlalu besar, sehingga tata kotanya pun bisa dibuat tidak semrawut. Lampu merah yang terpasang di jalan besar dilengkapi dengan penanda waktu hitung mundur  sehingga pengemudi tahu sisa waktu sebelum lampu merah / hijau berakhir. Fasilitas ini cukup sederhana, tapi cukup membantu psikologis pengemudi. Pertokoan jelas tidak seramai kota besar, dan seingat saya hanya ada 2 mall di Solo.

Pasar Klewer adalah daya tarik utama dan pusat oleh-oleh kota Solo. Di sini dijual berbagai macam batik, baik kain maupun pakaian jadi. Ratusan (ribuan?) lapak di dalam pasar menjual berbagai motif batik yang beraneka rupa. Sempat heran mengapa tak habis orang mengarang motif batik. Luar biasa. Pakaian anak, perempuan, laki-laki, tinggal pilih. Kalau menawar harga, awalilah dengan setengah dari harga yang ditawarkan. Lebih baik lagi kalau ditawar dengan bahasa Jawa, sehingga tidak nampak sebagai pendatang. Pengalaman kemarin, untuk pakaian yang sama antara satu pedagang dengan pedagang lain bisa selisih 20ribu-an. Dari banyak pilihan inilah kita melatih selera kita akan motif dan barang yang bagus.

Oleh-oleh Solo Kuliner khas Solo? Ada intip yang bahannya mirip rengginang itu, tapi disajikan dalam bentuk seperti mangkok besar diolesi pemanis dari campuran gula Jawa yang lengket di gigi hihihi. Karena ukurannya yang seperti mangkok itu, agak repot membawanya, tak heran salah satunya hancur lebur saat sampai rumah. Makanan lainnya adalah tengkleng, yakni seperti tongseng. Ya betul! Jeroan, man! Isinya? Ya..jeroan, ditambah kuah yang sedap disantap saat berbuka (halah, makanan apapun mah sedap saat perut kosong…). Harap berhati-hati mengkonsumsinya bagi bapak-bapak dan ibu-ibu yang punya koleterol dan asam urat. Yang tidak kalah segarnya adalah susu segar yang dijual hanya pada malam hari. Susu ini berasal dari peternakan sapi di Boyolali yang dikirim pada sore hari, sehingga baru bisa dijual di malam harinya. Saat bulan puasa, waktu ini pas sekali. Setelah berbuka dan makan berat, saatnya minum susu hangat untuk daya tahan tubuh esoknya hmmm yummy (woi, tarawih bro, malah minum susu *halah*).

Jogja “Never Ending Asia
Siapa sih yang tidak kenal Jogja sebagai Kota Budaya dan Wisata itu? Pemerintah kota nampak serius membangun citra dan sarana kota ini sebagai kota wisata. Sarana jalan dan taman terpelihara dengan baik (saya lagi-lagi tidak bilang jalan dan taman di Bandung tidak terawat ya 😛), terutama kawasan sekitar Malioboro. Ehm, kecuali tempat parkirnya yang cepat penuh, tentu saja. Jalanan tidak berlubang dan sama seperti di Solo, lampu merah dilengkapi penanda waktu yang membantu psikologis pengemudi itu. Jangan lupa dengan Trans Jogja (seperti Trans Jakarta) yang melayani rute-rute keliling kota, bahkan sampai ke arah candi Prambanan. Sayang akibat singkatnya waktu kunjungan, tak sempat dicoba. Kami juga tak sempat mengunjungi Kaliurang (seperti Lembang-nya Bandung), Prambanan, atau Borobudur di sekitar Jogja. Suasana kota jawa, pedagang, sepeda tua, kereta keraton, kebaya jawa, blangkon, keris, gudeg, bakpia, semuanya ada. Termasuk warnet yang tersebar di mana-mana (betul lho, banyak sekali warnet di Jogja). Tak lupa pula mengunjungi Universitas Gadjah Mada (UGM) yang punya masjid kampus yang bagus itu lho.

Gudeg Makanan khas Jogja? Pasti juga sudah hafal dengan rasa Gudeg dan Bakpia. Pemandu lokal dapat membantu kita menemukan gudeg dan bakpia yang enak. Selain itu dapat pula mencoba mangut (semacam seafood yang diasapi. Aroma daging asapnya terasa sekali), atau nasi gandul yang sejatinya berasal dari Pati, Jawa Tengah.

Malioboro. Sudah tahu lah soal lokasi ini, cuma ada yang terkenal kalau soal urusan belanja. Mirota Batik dan Pasar Beringhardjo. Mirota Batik terkenal karena koleksinya yang lengkap dan harganya yang pas (tak perlu ditawar). Biasanya orang menjadikan harga di Mirota sebagai referensi harga jika ingin berbelanja di sekitarnya. Kata orang sih harga di Mirota tidak terlalu mahal / murah. Di sini tersedia kain batik dan pakaian jadinya (yang lagi-lagi membuat saya heran betapa banyaknya motif yang bisa diciptakan) dan beraneka ragam kerajinan berikut printilan-printilan yang membuat mbak-mbak dan ibu-ibu betah berlama-lama di dalamnya. Di sini kepekaan kita akan motif dan barang bagus kembali diuji. Toliet MirotaSuasana tempat belanja pun dibuat cukup nyaman, bahkan toiletnya pun dibuat dengan dengan sentuhan seni. Kami sempat dua kali berkunjung sebelum pulang. Biasa, ada titipan oleh-oleh, mulai dari kain sampai gantungan kunci. Saking banyaknya yang dijual, saya malas merinci satu persatu. Datang dan lihat sendiri saja ya, hehehe.

Pasar Beringhardjo Di seberang jalan dari Mirota, di situlah pintu masuk pasar Beringhardjo. Setelah masuk, apa yang dilihat? Batik lagi, batik lagi. Tak habis-habisnya. Dugaan saya pasar ini lebih besar atau setidaknya sama dengan Pasar Klewer di Solo tadi. Lalu belanja apa? Ya…batik! Mencari apa yang tidak ada di Mirota atau sengaja mencoba peruntungan mendapat harga yang lebih murah. Di sini aturan penawaran harganya lebih dahsyat. Penawaran pertama adalah sepertiga dari yang ditawarkan! Ah, mbak-mbak dan ibu-ibu lebih ahli soal tawar menawar ini. Saya sih ikut saja dan diam-diam belajar ‘sadis’ menawar hihihi. Padahal kalau Rasul kan malah ditambahi ya harganya hehehe. Ah, sudah lama pula tak mendengar ramai-ramai orang tawar menawar pakai bahasa Jawa. Selain batik, cinderamata lain juga bisa ditemui di sini.

Di akhir kunjungan, saya tertarik dengan kain yang motifnya bagus, yang saya temukan di Mirota. Kami mencoba mencarinya di Beringhardjo, tetapi nihil. Aneh, barang bagus kok ndak dijual di tempat lain. Akhirnya, saya membelinya di Mirota. Betapa terkejutnya setelah saya lihat, ternyata kain ini is made in China! Saya kira buatan lokal, toh dijualnya di Jogja, di pusat batik. Memang benar adanya serangan batik asal Cina sudah mulai terasa. Batik diserang Cina, hak cipta diakui Malaysia. Wadow, saatnya menyerang balik nih. Empire strikes back kalau kata Star Wars. Ada ide mulai dari mana? Bagaimana kalau sejenak melihat masa kejayaan bisnis batik para santri yang pernah dibahas di Majalah Gatra tahun 2006. Dari sana akan nampak penyebab munculnya juragan-juragan batik masa lalu di kota-kota seperti Solo, Pekalongan, dan sebagainya. Juga analisa penyebab tumbangnya bisnis-bisnis tersebut di masa orde baru hingga hari ini. Oya, termasuk serbuan kain asal Cina itu. Semoga sempat saya bahas di tulisan berikutnya.

Berikut moda transportasi yang kami gunakan dalam trayek Bandung-Solo-Jogja-Bandung:

  1. KA Lodaya Malam tujuan Bandung-Solo
    Perjalanan kami mulai pada Jum’at malam pukul 20.00 WIB menaiki KA Lodaya Malam jurusan Bandung-Solo dan tiba di Solo pada hari Sabtu pukul  05.15 WIB di Stasiun Solobalapan. Ya betul, kami memulai puasa tahun ini dengan bersahur di kereta malam. Asyik, bukan?
  2. KA Prambanan Ekspres (Prameks) tujuan Solo-Jogja | Tarif Rp. 8.000
    Karcis Prameks PrameksMinggu siang kami menaiki KA Prameks (Prambanan Ekspres) jurusan Solo-Jogja, berangkat pukul 11.00 WIB dari Stasiun Purwosari dan di Stasiun Tugu, Jogja pukul 13.00 WIB. Agak lama memang, karena sesuai saran Pakde, kami lebih baik naik Prameks dari Purwosari tidak langsung ke Jogja, tapi ikut dulu sampai melewati stasiun Solobalapan, Jebres, dan Palur. Dari Palur, Prameks putar arah menuju Jogja melewati kembali Jebres, Solobalapan, Purwosari, Klaten, dan seterusnya. Mengapa? Berdasarkan pengalaman, saat hari libur Prameks kebanjiran peminat orang Solo yang hendak berekreasi ke Jogja, begitu pula sebaliknya. Pergi pagi, pulang sore. Kebanyakan orang akan naik langsung Prameks yang langsung menuju Jogja. Agar kami dapat tempat duduk, tidak apa ikut memutar dulu sebelum Prameks menuju Jogja. Eh, ternyata tidak terlalu ramai, mungkin karena sedang bulan puasa, tak banyak orang yang ingin jalan-jalan.
  3. KA Lodaya Malam Jurusan Jogja-Bandung
    Stasiun Tugu Senin malam kami pulang dengan Lodaya Malam, berangkat dari Stasiun Tugu Jogja pukul 21.30 WIB sampai Stasiun Bandung pukul 06.05 WIB. Ini kali keduanya kami kembali sahur di kereta malam. Rasanya cukup dua kali saja hehehe. Oya, kekurangan naik kereta malam adalah melewatkan pemandangan indah yang bisa disaksikan dari kereta Lodaya dalam perjalanannya dari/menuju Bandung.

Ah, terlalu singkat perjalanan kali ini. Semoga masih ada jodoh di lain waktu mengunjungi lebih banyak tempat dan mengenal lebih banyak budaya masa lalu yang masih terpelihara. Berkunjung ke kota-kota budaya ini seperti merasakan waktu yang terperangkap di sana. Kalaupun keluar, debitnya tidak sederas di Bandung / Jakarta. Entah sampai kapan seperti itu. Jika melihat pedagang mbok-mbok yang berusia lanjut, lalu membandingkannya dengan remaja-remaja usia tanggung, rasanya tak lama lagi. Ah, semoga tidak, lha wong budaya itu aset yang penting sekali, minimal sebagai identitas bangsa. Sampai Malaysia rela mempermalukan diri sendiri mengakui budaya orang lain. Ups,  mulai lagi nih. Sudah ah, sudah beda topik, di tulisan yang lain saja kali yaaaa…

15
Jun
09

Wisata Taman Nasional Pulau Komodo

Bagi Anda yang gemar bepergian, Anda pasti tak ingin melewatkan objek wisata yang mengesankan di seluruh penjuru nusantara. Berpetualang ke pulau-pulau yang eksotis, menyelami birunya laut, dan bermandikan cahaya mentari akan membuat liburan Anda tak terlupakan. Bayangkan, Anda juga berkesempatan untuk melihat jejak-jejak kehidupan masa lalu yang terpelihara, sekaligus berperan serta menjaga kelestariannya. Anda dan keluarga tak hanya betah menikmati wisata alamnya, tetapi juga bangga menjadi bagian dari ragam keindahan Indonesia. Dan di sini, di Taman Nasional Pulau Komodo, Nusa Tenggara Timur, Anda akan mendapatkan semuanya.

Pulau Komodo terletak di ujung paling barat Provinsi Nusa Tenggara Timur yang berbatasan dengan Provinsi Nusa Tenggara Barat. Tepatnya di Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Indonesia. Sejak tahun 1980, kawasan seluas 1.817 km2 ini dijadikan Taman Nasional oleh Pemerintah Indonesia, yang kemudian diakui UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia pada 1986. Bersama dua pulau besar lainnya, yakni Pulau Rinca dan Padar, Pulau Komodo dan beberapa pulau kecil di sekitarnya terus dipelihara sebagai habitat asli reptil yang dijuluki “Komodo Dragon” ini.

Menyandang nama latin Varanus Komodoensis dan nama lokal “Ora”, kadal raksasa ini menurut cerita dipublikasikan pertama kali pada tahun 1912 di harian nasional Hindia Belanda. Peter A. Ouwens, direktur Museum Zoologi di Bogor adalah orang yang telah mengenalkan komodo kepada dunia lewat papernya itu. Semenjak itu, ekspedisi dan penelitian terhadap spesies langka ini terus dilakukan, bahkan dikabarkan sempat menginspirasi Film KingKong di tahun 1933. Menyadari perlunya perlindungan terhadap Komodo di tengah aktivitas manusia di habitat aslinya itu, pada tahun 1915 Pemerintah Belanda mengeluarkan larangan perburuan dan pembunuhan komodo.

komodo1 Berkat usaha pemerintah dan masyarakat lokal dalam menjaga kelestarian Taman Nasional, wisatawan yang datang kini dapat berkunjung dan melihat dari dekat kehidupan reptil purba ini. Dengan panjang tubuh 2-3 meter,  komodo dapat memiliki berat hingga 70-100 kilogram. Hewan yang menyukai tempat panas dan kering ini hidup di habitat sabana atau hutan tropis pada ketinggian rendah. Jika malam tiba, komodo bersarang di lubang dengan dalam 1-3 meter sambil menjaga panas tubuhnya di malam hari. Sebagai karnivora yang berada di puncak rantai makanan, mangsa Komodo antara lain kambing, rusa, babi hutan, dan burung. Pada kondisi tertentu, Komodo dapat berperilaku kanibal dengan memangsa Komodo lainnya. Dengan mengandalkan indera penciuman pada lidahnya, komodo dapat mencium bangkai mangsanya hingga sejauh 9 kilometer. Gigitannya yang mengandung bisa dan bakteri yang mematikan, ditambah cakar depannya yang tajam merupakan senjata alaminya. Selain itu, komodo ternyata mampu berlari 20 kilometer per jam dalam jarak yang pendek, memanjat pohon, berenang, bahkan menyelam.

Layaknya reptil lain, komodo berkembang biak dengan bertelur. Walaupun demikian, penelitian membuktikan terdapat cara lain komodo melakukan regenerasi, yakni dengan cara partenogenesis. Cara ini memungkinkan komodo betina untuk menghasilkan telur tanpa dibuahi oleh jantan. Partenogenesis diduga telah menyelamatkan komodo dari kepunahan sejak ribuan tahun silam. Akan tetapi, kerusakan habitat, aktivitas vulkanis, gempa bumi, kebakaran, sampai perburuan gelap terindikasi telah mengakibatkan penurunan jumlah populasi komodo sampai taraf rentan terhadap kepunahan. Diperkirakan terdapat 4-5 ribu ekor komodo dengan keberadaan betina yang produktif hanya berjumlah ratusan. Kondisi demikian merupakan tantangan bagi usaha konservasi Taman Nasional Pulau Komodo.

Menikmati wisata Taman Nasional Pulau Komodo dengan mengamati kehidupan komodo dari dekat mungkin belum cukup bagi Anda. Bagi Anda yang hobi dengan olahraga air, Anda dapat mencoba melakukan penyelaman di perairan utara maupun selatan kepulauan ini. Perairan utara merupakan perairan hangat hasil pertemuan arus dari Laut Banda dan Flores. Sebaliknya, perairan selatan menawarkan perairan dingin dari arus Samudera Indonesia. Kombinasi kedua karakter perairan yang berbeda ini menghasilkan ekosistem bawah laut yang kaya. Berbagai macam jenis terumbu karang hidup subur dan menjadi tempat hidup sekian banyak spesies ikan sekaligus penyedia sistem penunjang kehidupan air laut. Banyak penyelam telah menyaksikan kehidupan bawah laut perairan pulau Komodo yang memesona, yang menyimpan berjuta potensi keanekaragaman hayati.

Sebagai salah satu objek wisata andalan Indonesia, Pulau Komodo menyediakan akomodasi mulai dari pondokan yang didirikan masyarakat setempat sampai resort bertaraf internasional. Bagi wisatawan domestik, Anda dikenakan biaya tiket masuk sebesar Rp. 75.000, sedangkan wisatawan asing sebesar US$ 15. Untuk mencapai Pulau Komodo, Anda dapat melalui rute pesawat dari Kupang (ibukota Nusa Tenggara Timur-NTT) ke kota Ende di Pulau Flores. Berikutnya perjalanan dilanjutkan dengan minibus ke Labuhanbajo yang memakan waktu 10 jam. Dari Labuhanbajo, speedboat akan membawa Anda ke Pulau Komodo setelah menempuh penyeberangan selama 2 jam. Beberapa rute lainnya dapat Anda tempuh dengan penerbangan dari Bali sesuai maskapai penerbangan yang melayani tujuan ke NTT. Berbagai paket wisata yang ditawarkan agen wisata rasanya cukup menarik untuk dicoba bagi Anda yang baru pertama kali mendatangi Pulau Komodo ini.

Eco-wisata yang dicanangkan pemerintah terhadap Taman Nasional Pulau Komodo ini diharapkan mampu mendatangkan lebih banyak lagi wisatawan domestik / manca negara. Tidak hanya orang tua, bahkan anak-anak sekalipun tidak perlu takut untuk datang dan berkunjung ke sana. Dengan peraturan dan keamanan berwisata yang terjaga, manusia dan Komodo dapat hidup berdampingan dengan damai. Dan layaknya anak-anak, kecintaan mereka terhadap Komodo merupakan benih-benih yang dapat menumbuhkan kecintaan mereka pada kekayaan negeri dan sejarahnya. Nampaknya pesan inilah yang dulu di tahun 90-an pernah dibawakan dengan apik oleh Kak Seto lewat boneka Si Komo-nya. Lewat karakter Si Komo, Kak Seto membawa pesan pelestarian komodo ke hati dan pikiran anak-anak Indonesia, agar mereka bangga dengan kekayaan negerinya.

Komodo_7WondersJika demikian, sangat layak kiranya Taman Nasional Pulau Komodo diangkat menjadi salah satu dari 7  Keajaiban Alam (7 Wonders Of Nature), bersanding dengan beragam keajaiban dunia lainnya yang mengagumkan. Jejak-jejak kehidupan dunia purba telah menyajikan dirinya kepada manusia hari ini untuk becermin melihat sejarah dunia masa lalu. Kehidupan yang telah melewati ratusan, bahkan ribuan tahun. Lewat Taman Nasional Pulau Komodo ini, dunia hari ini memiliki warisan yang tak ternilai harganya untuk dilestarikan. Mari dukung Taman Nasional Pulau Komodo menjadi satu dari 7 Keajaiban Alam. Dengan demikian, Anda telah berpartisipasi dalam usaha memperkenalkan Taman Nasional Pulau Komodo kepada dunia, sehingga upaya pelestarian ini tidak hanya menjadi perhatian bangsa Indonesia, tapi seluruh masyarakat dunia. Vote Taman Nasional Pulau Komodo for 7 Wonders of Nature.

Jadi, sudahkah Anda memutuskan tujuan wisata keluarga di liburan kali ini? Tentu, Taman Nasional Pulau Komodo jawabannya. Hanya satu-satunya di dunia. Hanya di Indonesia.

——————

Beberapa gambar diambil dari sini.

Kunjungi situs:

Indonesia Travel

21
May
08

Kebangkitan Nasional, 16 Oktober 1905 ?

Membaca sejarah kini rasanya tak sesederhana waktu SMP, cukup hafalkan tanggal, tempat, dan tokoh penting, serta isi-isi perjanjian gencatan senjata atau visi misi organisasi pergerakan kemerdekaan. Tak ada gairah menyelami buku yang foto-foto di dalamnya sangat jarang berubah dari SD hingga SMU itu. Jangan tanya pelajaran apa yang bisa kuambil dari sejarah seperti itu, maka jangan pula mencari semangat yang membara seusai jam pelajaran. Tak heran reformasi informasi tentang sejarah bangsa yang datang bak air bah ini di satu sisi sungguh menggairahkan, namun di sisi lain tak lupa membuat gamang dan bingung. Salah satunya adalah momen kebangkitan nasional yang diambil dari kelahiran organisasi Boedi Oetomo (BO) tanggal 20 Mei 1998, yang membuat kebangkitan nasional tahun ini genap seabad.

Referensi lain (dan sejauh ini nampaknya masih yang tertinggi dan satu-satunya di Google Rank) yang diungkap di situs Eramuslim.com oleh mas Rizki Ridyasmara antara lain:

  1. 20 Mei Bukan Hari Kebangkitan Nasional (Tuisan pertama)
  2. Kelahiran organisasi Boedhi Oetomo pada tanggal 20 Mei 1908 sesungguhnya amat tidak patut dan tidak pantas diperingati sebagai Hari Kebangkitan Nasional, karena organisasi ini mendukung penjajahan Belanda, sama sekali tidak pernah mencita-citakan Indonesia merdeka, a-nasionalis, anti agama, dan bahkan sejumlah tokohnya merupakan anggota Freemasonry Belanda (Vritmejselareen)…

    Tenang…tenang…tarik napas dulu. Memang agak horor. Baca Bismillah biar pikirannya tenang, kalau perlu bikin teh dulu sana, biar ngobrolnya jadi asyik (loh..iklan?).Kalau sudah, monggo dibaca terusannya di situsnya langsung tentang asal muasal BO, gaya pergerakannya, dan tokoh-tokoh di dalamnya.

  3. 20 Mei Bukan Hari Kebangkitan Nasional (Tulisan Terakhir)

    Berbeda dengan BO yang hanya memperjuangkan nasib orang Jawa dan Madura—juga hanya menerima keanggotaan orang Jawa dan Madura, sehingga para pengurusnya pun hanya terdiri dari orang-orang Jawa dan Madura—sifat SI lebih nasionalis. Keanggotaan SI terbuka bagi semua rakyat Indonesia yang mayoritas Islam. Sebab itu, susunan para pengurusnya pun terdiri dari berbagai macam suku seperti: Haji Samanhudi dan HOS. Tjokroaminoto berasal dari Jawa Tengah dan Timur, Agus Salim dan Abdoel Moeis dari Sumatera Barat, dan AM. Sangaji dari Maluku…

    Tehnya masih bersisa kan? Masih hangat? Agak panjang rupanya dua tulisan ini. Tulisan kedua ini membandingkan tujuan, perjuangan, bahasa, kelahiran, dan sebagainya. Baik untuk diperhatikan, walau mungkin membuat kening berkerut atau kepala menunduk takzim berulang-ulang. Silakan dibaca lagi…

  4. 2008 Bukan 100 Tahun Kebangkitan Nasional

    Sebenarnya sudah teramat banyak artikel yang mengupas tentang hal ini. Hanya mereka yang malas membacalah yang tidak mengetahui bahwa berdirinya Syarikat Dagang Islam (SDI) tiga tahun sebelum BO, jadi di tahun 1905, yang patut dijadikan Hari kebangkitan Nasional. Karena SDI yang kemudian menjelma menjadi Syarikat Islam (SI) adalah organisasi bangsa Indonesia dari Sabang hingga Merauke (bukan hanya Jawa dan Madura seperti halnya BO) yang pertama kali yang berhasil menghimpun semua anak bangsa dan mencita-citakan Indonesia merdeka.

    Anggaran dasar dan anggaran rumah tangga SDI dan kemudian SI memakai bahasa melayu sebagai bahasa asal Bahasa Indonesia. Demikian pula di dalam rapat-rapat resminya, organisasi ini mempergunakan bahasa melayu dan diharamkan mempergunakan bahasa Belanda karena dianggap sebagai bahasa kaum penjajah.

    Bagi yang belum pernah mendengar hal ini (kasihan sekali) silakan cari sendiri di berbagai situs yang telah memuat banyak artikel tentang hal tersebut. Sejumlah buku-buku pun sudah memaparkan hal ini…

    Nah sekarang jelas kan siapa yang tidak melek sejarah? Jelas saya orangnya. Atau Anda? Atau Google?

  5. Momentum Kebangkitan Nasional yang Memalukan!
    Tulisan ini merangkum beberapa tulisan sebelumnya ditambah detail-detail tentang sikap BO terhadap Islam. Tidak lupa kesimpulan yang diulang-ulang penulisnya di akhir tulisan kebangkitan nasional ini.

    Hari Kebangkitan Nasional yang sejak tahun 1948 kadung diperingati setiap tanggal 20 Mei sepanjang tahun, seharusnya dihapus dan digantikan dengan tanggal 16 Oktober, hari berdirinya Syarikat Islam. Hari Kebangkitan Nasional Indonesia seharusnya diperingati tiap tanggal 16 Oktober, bukan 20 Mei. Tidak ada alasan apa pun yang masuk akal dan logis untuk menolak hal ini.

    Jika kesalahan tersebut masih saja dilakukan, bahkan dilestarikan, maka saya khawatir bahwa jangan-jangan kesalahan tersebut disengaja. Saya juga khawatir, jangan-jangan kesengajaan tersebut dilakukan oleh para pejabat bangsa ini yang sesungguhnya anti Islam dan a-historis…

Demikian, jika memang benar adanya maka tanggal merahnya harus diganti (bagaimana caranya?). Bagaimanapun jua, sejarah itu bikin bangga bagi penerus pelaku sejarah tersebut. Asal tak terlena untuk membuat sejarahnya sendiri.

Kalau ada yang berpendapat mentang-mentang Islam, coba dicek dulu sebelum komentar, kalau faktanya demikian adanya, apa mau dikata? Masa perjuangan pahlawan bangsa mau dinafikan begitu saja, hanya karena dia muslim? Malang betul Islam ini, dituduh (difitnah?) tak toleran, kasar, mau menang sendiri, dan diharapkan jangan memimpin dunia dengan syariah rajam dan potong tangan. “Islam terhalang oleh umat Islam itu sendiri”, begitu pesan syaikh Rasyid Ridha. Nah, semakin jelas kan siapa yang salah?




My Facebook

Agung Prasetyo

Halaman

For Sale: Biola 3/4 Skylark

Arsip

Kategori

Butuh layanan software open source?

Kunjungan

  • 180,997 klik

RSS Fortune Apple 2.0 News

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

Advertisements & Awards

Komunitas Pengguna Apple Macintosh Indonesia