16
Dec
09

Film “The Terminal” dan Grafologi

Inti cerita “The Terminal” (2004) adalah seorang pria yang ‘terjebak’ di bandara John F. Kennedy (JFK), New York karena secara hukum tidak berhak untuk keluar dari bandara dan menuju New York, tapi pada saat bersamaan tidak pula dapat pulang kembali ke negaranya. Hal ini disebabkan saat ia sampai di bandara JFK, negaranya sedang mengalami pemberontakan dari dalam terhadap pemerintah yang sah (Coup d’etat). Akibatnya, paspor negara tersebut tidak berlaku untuk memasuki negara lain, dan tidak pula ada penerbangan yang melayani tujuan ke negara yang sedang kacau itu. Negara buatan itu bernama Krakozhia, dan lelaki sial itu bernama Viktor Navorski (Tom Hanks). Singkat cerita, Viktor seperti jatuh ke dalam celah sistem yang tidak memberikan pilihan kepadanya selain harus menunggu di terminal transit internasional di bandara. Sampai kapan? Sampai negaranya kembali berdaulat atau sampai pemerintah Amerika menemukan aturan legal yang mengizinkan dirinya memasuki New York. Kedua-keduanya tidak jelas. Jadi, Viktor menjalani hari-harinya hidup di terminal transit sambil menunggu waktu yang entah kapan akan berakhir.

Apa gerangan yang terjadi selama waktu Viktor yang tidak jelas itu? Bagaimana caranya bertahan hidup (makan, mandi, tidur, dll) tanpa mampu menukarkan mata uang Krakozhia-nya yang sudah tidak berlaku? Bagaimana ia, yang dalam keadaan sulit, tetap dapat membantu seorang pria yang jatuh cinta? Bagaimana ia tiba-tiba terkenal dan disayangi semua kru bandara, termasuk para penjaga toko, karena menyelamatkan kebebasan seorang pria? Bagaimana pula perasaannya saat ia jatuh hati pada seorang pramugari cantik (Catherine Zeta-Jones)? Berhasilkah ia memasuki New York di tengah ‘jebakan’ yang disiapkan Komisaris Lapangan bandara yang tak berniat memudahkan hidupnya? Dan tentunya, pertanyaan paling penting ini: apa tujuan ia datang ke New York sehingga ia rela bertahan dalam ketidakjelasan? Saksikan sendiri dalam film berdurasi 128 menit ini.

Grafologi

Selain kisah yang menarik, “The Terminal” ternyata menyimpan kejutan lain di akhir filmnya. Setidaknya kejutan bagi saya. Kejutan ini muncul dalam bentuk  penulisan movie credit yang tidak biasa. Wajarnya, credit ditulis dalam huruf-huruf ketik, namun kali ini mereka muncul dalam bentuk tulisan tangan! Ya, tulisan tangan orang-orang yang namanya muncul pada credit tersebut! Maka kita bisa melihat tulisan tangan Steven Spielberg (sang sutradara), Tom Hanks, Catherine Zeta-Jones, berikut semua kru dan aktor yang terlibat. Lalu kenapa? Eh, kenapa bagaimana?? Kita jelas-jelas bisa membaca ‘sekilas’ karakter mereka lewat tulisan tangan mereka sendiri. Inilah yang dinamakan Grafologi, yakni ilmu (atau seni?) membaca karakter dari bentuk tulisan tangan. Keren, bukan?

Tenang saja, saya juga baru membaca dan tertarik sekilas. Tapi melihat manfaatnya, nampaknya ilmu ini patut dipelajari lebih lanjut, hehehe. Ada beberapa buku yang mengulas tentang grafologi ini. Referensi di internet juga ada. Lumayan lah, selain bisa membaca karakter diri sendiri dan orang lain (orang lain yang mana maksudmu, Gung? :P), ternyata Grafologi ini juga bisa dijadikan semacam terapi untuk memperbaiki karakter diri yang negatif. Hebat, bukan? Nah, agar lebih menarik mari kita coba ambil satu saja tulisan tangan yang ada pada movie credit “The Terminal” tadi. Siapa lagi kalau bukan tulisan tangan tuan Spielberg. Siapa tahu kita bisa membaca jejak kesaktiannya sebagai sutradara dari tulisan tangannya sendiri. Dan kawan, saya bisa melihat itu saat pertama kali credit menampilkan namanya.

Yang paling mencolok, menurut saya, dari tulisan Spielberg ini adalah zona atasnya yang tinggi (lihat tinggi dan proporsi huruf “S”, “T”, “L”, dan “B” terhadap huruf lainnya). Garis pada tulisan, berdasarkan letaknya, secara umum dibagi dalam 3 zona: bawah, tengah, dan atas. Masing-masing zona memiliki interpretasinya masing-masing. Nah, zona atas tulisan itu menggambarkan cita-cita, angan-angan, harapan, dan kehidupan spiritual. Maka, bisa dikatakan bahwa orang yang mempunyai tulisan dengan zona atas yang tinggi memiliki kecenderungan untuk memiliki idealisme yang besar, cita-cita yang melangit, harapan yang panjang, imajinasi yang tinggi, atau kehidupan spiritual yang prima. Jreng! Klop sekali dengan kesaktian sutradara Steven Spielberg ini yang film-filmnya selalu memikat karena ramuan jalan ceritanya yang apik, imajinasi yang tinggi, aktornya yang menawan, sampai pengambilan gambarnya yang memukau. Cocok sekali dengan karakter yang dibutuhkan oleh seorang sutradara film-film box office, bukan? Nah, sebenarnya banyak aspek lain yang bisa dinilai dari bentuk tulisan tangan, seperti margin, spasi, jarak antar huruf, jarak antar kata, kemiringan, huruf tegak/bersambung, dan sebagainya. Namun cukuplah analisis sok tahu ini fokus pada zona atasnya yang tinggi.

Sebagai penutup, seolah-olah sambil mendengarkan komposisi musik film “The Terminal” yang menghibur ini (coba dengarkan sendiri) , mari kita lihat bentuk tulisan tangan aktor dan kru lainnya. Siapa tahu jadi lebih tertarik untuk mempelajari grafologi. Selamat penasaran :)

Music Composer, John Williams

Director of Photography

Tom Hanks

Catherine Zeta-Jones


4 Responses to “Film “The Terminal” dan Grafologi”


  1. December 17, 2009 at 12:11 pm

    i love this movie and probably going to watch it again 1-2 more times… (curhat sufi a.k.a suka film)

    hm.. grafologi ya, banyak skali analisis kepribadian itu ya
    klo bisa nambahin analisis :
    John williams : imajinatif dan penuh kasih sayang
    Janusz k :suka kemapanan, a thinker, senang menyendiri
    Tom hanks : visioner/koleris n skomitmen
    Catherine zeta zones : senang menjaga penampilan dan etika, penuh kasih sayang, beautiful personality meski punya sedikit ego

    well.. just an opinion

  2. December 17, 2009 at 12:12 pm

    i love this movie and probably going to watch it again 1-2 more times… (curhat sufi a.k.a suka film)

    hm.. grafologi ya, banyak skali analisis kepribadian itu ya
    klo bisa nambahin analisis :
    John williams : imajinatif dan penuh kasih sayang
    Janusz k :suka kemapanan, a thinker, senang menyendiri
    Tom hanks : visioner/koleris n komitmen
    Catherine zeta zones : senang menjaga penampilan dan etika, penuh kasih sayang, beautiful personality meski punya sedikit ego

    well.. just an opinion

  3. December 17, 2009 at 1:38 pm

    @Lesly: well you right, this movie is worth to be loved. I’ve just watched it last week.
    Eh…ini analisisnya ngarang apa ilmiah? Kayanya ngarang ya, hehehe :P
    Kalau opini saya:

    John Williams: Dilihat dari hurufnya yang tidak bersambung, nampaknya paman John ini secara sosial tidak dekat dengan orang lain, dan berhubung tugasnya sebagai komposer musik, tentu dia punya standar, pola, yang menuntut pemain orkestranya untuk mewujudkan komposisinya itu dengan sempurna. Peduli amat susah mainnya, pokoknya ente harus bisa!

    Janusz (director of photography): Sengaja saya pasang karena jelas sekali tulisannya artistik, tulisannya berseni, kelihatan enak dibaca n enak dilihat. Udah kelihatan seleranya akan bentuk2 yang indah. Lebih ngarang lagi, namanya (“Janusz”) dekat sekali dengan salah satu studio foto di Bandung (“Jonas”). Janusz. Jonas. Mirip, kan? Ya jelas! Mereka berdua sama-sama berbisnis fotografi. Klop sudah. :P

    Tom Hanks: Saya lupa, ada analisis karakter yang bisa dibaca dari bentuk palang huruf “T” seperti gaya penulisan paman Tom ini. Tapi…lupa euy :P

    Catherine Zeta-Jones: ‘Bangsawan’ sekali ya, tulisannya? Penuh ornamen, macam tulisan dari kerajaan Inggris. Wajar kali ya, kan tante ini asalnya dari Wales, United Kingdom. Anggun. Mungkin berselera tinggi juga.

    CMIIW


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


My Facebook

Agung Prasetyo

Halaman

For Sale: Biola 3/4 Skylark

Arsip

Kategori

Butuh layanan software open source?

Kunjungan

  • 155,869 klik

RSS Fortune Apple 2.0 News

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

Advertisements & Awards

Komunitas Pengguna Apple Macintosh Indonesia



Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: